rss

Friday, January 27, 2006

>> Langkah

melangkah pergi kekosongan
melangkah dengan tiada tenang
langkah ini ditemani kenangan
dimana kita dulu pernah menang

menang kita tiada sambutan
hanya kita bergenggam tangan
kurasakan ada sesuatu dalam genggaman
genggaman yang sedang menceritakan
kisah kedukaan yang bakal mendatang

dahulu kita berarak
dahulu kita berborak
dahulu kita bersorak
dahulu kita berteriak
kini kita semua berselerak

langkah ini diganggu kenangan
kenangan yang mencipta kekangan
kenapa ia sering sahaja datang
bila langkah mula di pasang

jangan dilayan sangat dengan kenangan
langkah misti diteruskan untuk hari mendatang
teruskan langkah dan jangan berangan
kerana kenangan memberi kekangan
kerana kenangan juga menberi kesenangan

Monday, January 23, 2006

>> Adik Ku Shafiqah

Melihat adik di taman ini
gelak riangnya tidak terperi
dia masih belum mengerti
betapa sukarnya hidup ini
adik kecil ku yang disayangi
"mari kemari abang di sini
sudahlah untuk hari ini esok kita bermain lagi"
Makan bersama adik selalu bertanya
"dimanakah papa dan mama
mengapa mereka tidak makan bersama"
"tolonglah adik jangan bertanya
abang pun juga tertanya-tanya
kenapa kita asyik bersama
dimana mereka papa dan mama
mengapa mereka membiarkan kita merana
makanlah adik ini saja yang ada
tolonglah adik jangan berkata
"asyik-asyik makan ini sahaja"
panas terik bercuaca cerah
seluruh tenaga abang dikerah
mencari rezeki untuk adik ku shafiqah
untuk memastikan dia ke sekolah
"duduk disini jangan buat abang marah"
adik merengek tak mahu ke sekolah
"janganlah adik jangan buat abang marah"
"adik tak mahu pergi sekolah
adik mahu mintak sedekah !"
mendengar kata dari adik ku shafiqah
hati ku punah, harapan ku musnah
mengenang nasib dengan tertib
apa kah aku sudah lakukan yang terbaik
patutkah aku mengeluh kalau sudah nasib
apa kah aku perlu buat jalan yang terbalik
menolak hukum-hakam untuk bahagiakan adik
mencari sumber yang haram untuk membesarkan adik
bimbang nanti hidup ku tonggang terbalik

sedih mengenangkan adik ku memang sedih
kini shafiqah tidak terseksa lagi
perjalanan di dunia sudah terhenti
"adik ku shafiqah nantikan abang di sini
abang jua akan pergi suatu hari nanti
kita akan bertemu di sana,disana yang memang pasti"

Tuesday, January 17, 2006

>> Bila Lelaki Menangis

Merasakan diri begitu sakti,
ego di diri tegak meninggi,
pantang di cabar, pasti berkelahi,
itulah lelaki ya! itulah lelaki.


Gagah mana pun seorang lelaki,
pasti tertewas dengan sang puteri,
tidak tenang di hati tanpa sang puteri,
itulah lelaki ya itulah lelaki.


Mentari terbit menerangi,
mentari terbenam jua pasti,
kegelapan pula menyelubungi,
bulan mula menunjukan diri,
lelaki itu tidak memahami,
kehendak si puteri tak di hajati,
membuat kan hati si puteri mati.


Rajuk si puteri tidak di pandang,
ego si lelaki buas bagai seladang,
bimbang si puteri tidak bertandang,
rajuk di pujuk dengan kain selendang,
harapkan si puteri kembali bertandang,
rayu pujuk si lelaki tidak di pandang,
berapi di hati bagai nak bagi penendang.


Lelaki harus mengambil peluang,
patut melayan bak puteri gunung ledang,
jangan hanya menduga tanaman sentiasa segar di ladang,
kalau tak di jaga belalang pun tak sudi bertandang,
jiwa kini kecundang,
hanya lagu jiwang yang berdendang.


Mengharapkan si puteri kembali,
hampir sudah tidak pasti,
jangan hanya merasakan diri itu sakti,
jangan tegak kan ego di diri begitu tinggi,
si puteri mulai pergi,
tangisan mula menemani.


Bila lelaki menangis,
hilang semua ego yang sinis,
jangan cuba hendak mengemis,
walau pun air mata mengalir menitis-nitis.


Bila lelaki menangis,
tangisan tak dapat di lukis,
kebangsatan diri tak dapat di hakis,
baru ego hendak di kikis.
Related Posts with Thumbnails
 

Pengikut

Belasungkawa

My photo
Aku adalah seorang lelaki yang berada di atas muka bumi ini ingin mengetahui tentang siapa diri aku sedalam-dalamnya.Blog adalah tempat untuk aku belajar erti perkongsian.Aku hanya menulis bila aku benar-benar jujur hendak menulis.Aku mungkin satu-satunya makhluk yang boleh menerima diri aku seadanya,walau pernah berlaku yang aku tidak pernah setuju dengan diri aku sendiri.

Blog ini ?

Lihat ini

Experimental By Mohfi. Powered by Blogger.